Gamophobia? Aku? NO!

Assalamualaikum my sweet blog. Apa kabar? Rasanya udah lama banget yaa gak nulis curhatan lagi. Jadi kangen kan yaa.. Hhehe..

Kali ini aku mau bahas nih soal gamophobia. Ada yang pernah denger? Atau bahkan ada yang udah tau soal gamophobia?

Well, jadi awalnya dari curhat ke temen soal aku sekarang. Namanya juga cewek kalo gak baper yaa caper kan kalo bahas soal pernikahan. Jadi aku agak sensitif aja soalnya akhir-akhir ini terlalu banyak orang yang membahas pernikahan sama aku. Mulai dari proses awal pernikahan, selama menikah dan yg udah lama menikah. Rasanya aku cukup banyak mendengar pengalaman soal menjalani pernikahan itu.

Ada yang bilang menikah itu indah awalnya, di tengah-tengah menjadi rumit. Menikah itu gak cuma soal bahagia tapi juga soal susah payah jungkir balik melewati hari bersama pasangan. Menikah itu seperti membeli kucing dalam karung, kalau beruntung kamu bisa dapat kucing yang terbaik. Kalau gak beruntung yaa jalani aja lhaa, udah terlanjur sumpah agama juga.

Ada juga yang bilang menikah itu tujuannya beribadah, Insya Allah hidup barokah (naah ini baru memotivasi). Tapii berapa banyak sih orang yang niat menikahnya karena ibadah? Hhaha.. Langka banget sih yaa.

Bentar Lies, apa hubungannya menikah sama si gamophobia itu tadi? Hhaha sabaar yaaa.. Jadii gara-gara aku curhat soal pernikahan yang gak selalu indah tadi itu, temenku bilang, “Eeh jangan-jangan lo gamophobia yaa?” Aku kaget, “Apaan sih gamophobia? Kayak nama manusia planet aja. Haha”.

“Aku jelasin ya Lies, gamophobia itu ketakutan seseorang untuk berkomitmen. Dia sebenernya pengen banget terikat sama seseorang misalnya pacaran atau menikah, tapi dia takut. Nah aku takutnya kamu sekarang jadi gamophobia. Secara yaa gamophobia itu terjadi karena beberapa hal. Trauma karena pertengkaran keluarga, trauma karena melihat pertengkaran teman, takut merasakan sakit hati. Bisa jadi sekarang kamu kayak itu.”

Aku jadi berpikir, aah masa iya siih aku gamophobia? Emang siih aku pengen banget menikah, tapii gak tau kenapa rasanya ada saja yang membuatku takut, ragu dan gak siap. Entah akunya yang emang overthinking atau memang jaman sekarang ujian pernikahan gak segampang itu dan aku terlalu pengecut buat mengambil resiko itu.

Tapii aku selalu inget satu kalimat yang bagus banget, sampai sekarang jadi penyemangatku untuk berbuat lebih baik lagi. Jodoh itu sama seperti rejeki, hidup dan mati, sudah tertulis dalam takdir dan tidak mungkin tertukar. Jadi apapun yang nantinya terjadi dalam rumah tangga, tetap jalani dengan ikhlas, Insya Allah selalu ada hikmah dalam setiap kesusahan yang kita lewati.

Sampai sekarang aku sendiri juga gak yakin aku beneran gamophobia apa gak. Gak segampang itu menge-judge orang. Butuh ilmu dan pengalaman buat menilai perilaku manusia, itulah kenapa kita butuh psikolog. Lagian siapa juga yang mau di’judge begitu aja. Hehe..

Tapi aku yakin diluar sana ada orang-orang yang sedang berada dalam kondisi gamophobia ini. Cuma sedikit pemikiran simpel (or sempel) dari aku.. Kadang kita memang cuma perlu membuka sedikit hati buat belajar memahami orang lain bahwa setiap orang itu berbeda dengan kita. Setiap orang yang kita temui mempunyai maksud untuk pelajaran hidup kita. Jalani saja apa adanya seperti air mengalir. Tidak perlu takut menerima orang lain, tidak perlu takut menerima kenyataan pahit dan buruk. Percayalah, setiap masalah terjadi di dalam hidup kita karena kita bisa menyelesaikan masalah itu. Waktu yang akan menjawab segalanya.

Tetap semangat, tetap berdoa yang terbaik buat orang di sekitar kita dan diri sendiri, tetap bersyukur apapun yang kita alami sekarang, tetap menundukkan pandangan kita terhadap kekurangan orang lain (maksudnya jangan tinggo hati/ sombong), tetaplah berjalan seperti angin yang bisa menyejukkan dan bisa juga memporakporandakan apapun masalah yg ada di depan kita.

Semogaa curhatan yang ada di kepala Alies kali ini bisa berguna buat kalian, para pembaca blog yg supermellow ini. Hhehe.. Sampai jumpa lagi di postingan berikutnya yaa.. See you.. 😊😊 #bighugs

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s