Solo Gathering 2014

Assalamu’alaikum semuanyaaa.. Selamat pagi.. 🙂

Kali ini aku mau ceritain pengalamanku waktu ikut acara Gathering Railfans di Solo tanggal 24 Agustus 2014 kemarin. Acaranya seru banget. Tapi yang menurutku yang paling seru itu pengalaman saat sebelum dan selama mengikuti acara. Well, aku ceritain aja deh mulai dari berangkat.

Jadi karena acaranya hari Minggu, otomatis aku dan Mas Wisnu berangkat dari rumah hari Sabtu malem (kan paginya aku masih kerja). Jadi jam 19.00 kita udah sampai di Terminal Bungurasih. Sempat bingung juga mau naik bus yang mana. Tapi akhirnya kita putuskan buat naik  bus Sumber Selamat yang jurusan ke Yogjakarta. Waduuh, sesak banget sampai kita berdua gak dapet tempat duduk sampai Nganjuk. Bayangkan hampir tiga jam berdiri dalam kondisi perut lapar belum makan. Tapi syukur deh begitu dapet tempat duduk, kita berdua langsung makan.

Gak ada masalah siih selama di perjalanan sampai akhirnya jam setengah 12, aku ngerasakan panggilan alam alias kebelet pipis. Nah lho.. Tapi sama sopir busnya gak mau berhenti di pom bensin. Akhirnya aku nahan pipis selama hampir dua jam dan baru bisa pipis setelah ngelewatin Terminal Madiun. Uuughh.. Legaaaa bangeet deh!! Walaupun sempet nangis juga karena gak kuat nahan pipis. Sopir busnya jahat deh!

Jam setengah 4 pagi kita sampai Terminal Tirtonadi, aku yang mulai lelah dan ngantuk jadi surprise banget liat terminalnya yang gak beda jauh sama bandara. Bersih, modern, dan keren lhaa pokoknya. Akhirnya kita mutusin buat tidur di terminal aja sampai pagi. Tapi ternyata, kita ketemu Mas Yapik, Soni sama siapa gitu satunya aku lupa namanya di terminal. Mereka ngajak ke hotel rame-rame daripada aku sama mas Wisnu tidur di terminal. Oke deh, kita keluar terminal dan langsung dicegat sama abang tukang becak. Berhubung udah malem banget dan pada hilang konsentrasi, akhirnya kita berlima setuju buat naik becak sampai stasiun Purwosari (yang pada akhirnya kita setengah nyesel karena naik becak). Well, aku gak pernah ngimpi aja, pagi-pagi buta naik becak berdua sama Mas Wisnu di kota Solo.

Sampai akhirnya kita turun di depan Stasiun Porwosari daaaann bayar 80 ribu buat dua becak. Hiiikkss! Wes gak opo-opo hitung-hitung amal deh buat tukang becaknya. Ternyata dari stasiun kita masih jalan (lumayan) agak jauh buat ke hotel Mekar Sari. Nah, aku juga gak pernah ngebayangin jalan kaki pagi-pagi buta berlima sama cowok-cowok nyari hotel. Tapi untunglah pas nyampe hotel (yang udah dikunci pintunya) kita masih dapat kamar buat berlima. Kamarnya dua ratus ribuan dapat 3 bed, kamar mandi dalam dan sarapan roti buat berlima. Lumayaaaann deh seorang cuma 40 ribu. Pas masuk hotel itu udah jam 4 pagi!!! Yaudah deh.. Aku manfaatin waktu yang ada buat tidur dulu.

Jam setengah tujuh aku udah mandi setelah berhasil tidur ayam beberapa jam, baru deh cowok-cowok  yang gantian mandi. Jam 7 kita check out dari hotel menuju ke Stasiun Purwosari buat cari sarapan di sekitar stasiun. Tapiii ternyata di sekitar stasiun bersiiih banget gak ada pedagang. Memaksa kita buat jalan kaki sampai di depan Hotel Aston dan baru nemuin orang jualan soto. Pertama kali liat penampakan sotonya, aku kaget. Karena kuahnya bening, gak kayak soto di Surabaya yang warnanya kuning. Tapi begitu dicicipin, enak juga sotonya. Sarapan yang mengenakkan dan murah. Dua porsi soto ditambah teh hangat dua dan tempe mendoan dua cuma habis 17 ribu.

Abis sarapan, kita balik ke Terminal Purwosari buat ikut acara gathering. Setelah absen, kita masuk ke stasiun buat nunggu si Kereta Kluthuk. Karena peserta banyak (kalau gak salah 110 orang), akhirnya kita dibagi dua kelompok. Yang pertama naik kereta dulu baru naik bus Werkudara. Yang kedua naik bus dulu baru naik kereta Jaladara. Naah, kok pas banget aku di kelompok pertama, Mas Wisnu di kelompok kedua. Terpisah deh. Tapi aku menikmati banget kok. Soalnya selama perjalanan jadi pusat perhatian warga Solo. Hehehe.. Sempet-sempetin narsis yang buanyaak deh..

Setelah acara JOYRIDE selesai, kita ada acara tanam pohon bareng di PJL dekat stasiun. Lumayan capek yaaah panas-panas menanam pohon. Tapi begitu lihat hasilnya puas bangeeet.. 🙂
Jam setengah 3, kita pamit buat pulang duluan soalnya ngejar bus biar gak kemalaman sampai Surabaya. Dari Stasiun Purwosari ke Terminal Tirtonadi kita naik taksi daaan cuma bayar 15 ribu aja. Tambah ngenes deh mengingat 40ribu yang ‘melayang’ buat naik becak. Dan kali ini aku ogah naik Sumber Selamat lagi, kita naik bus Mira dan alhamdulillah dapat tempat duduk. Selama perjalanan aku sempetin buat tidur. Dan akhirnya jam 12 malem pas kita sampai Surabaya. Setelah mampir buat makan nasi goreng di deket rumah, aku langsung pulang deh. Udah capek banget jadi begitu liat kasur langsung tidur. Hhehehe.

Gak kapok deh buat backpackeran ke Solo lagi. Malah aku jadi ketagihan buat backpackeran keliling Jawa dan Indonesia, syukur-syukur bisa backpackeran ke luar negeri. Aamiin.. Yang pasti, hidup buat dinikmatin dan disyukuri karena kita masih diberi bumi yang luar biasa indah ini sama Allah. Jadi, berjalanlah dan  berkelilinglah melihat dunia. 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s