One Day In Jogja :)

Haii my sweetblog.. 🙂
Maaf baru sempat posting. Maklum lagi labil ekonomi. Halaaahh..

Eeh iya.. Aku mau cerita pengalaman aku ke Yogjakarta tanggal 12 Oktober 2013 kemarin. Sebenarnya rencana mau ke Jogja udah dari lama dari bulan Agustus. Tanggal pembelian tiket aja tanggal 11 Agustus 2013. Kenapa kok milih bulan Oktober? Sebenarnya itu gak sengaja yaa.. Karena aku memang takut pergi sendiri sama Mas Wisnu, akhirnya aku bilang ke dia mau ngajak adikku. Akhirnya aku ngajak Dinda. Dan kenapa tanggal 12 Oktober? Soalnya pas hari itu hari Sabtu dan long weekend juga karena ada libur Hari Raya Idul Adha. Kebetulan juga barengan sama hari ulangtahunnya Dinda. Jadi, kita mutusin buat berangkat tanggal 12 Oktober dan langsung pulang gak pakai nginep. Menghemat biaya doong.. Maklum deh yang abis resign dari kantor.

Akhirnya kita berangkat tanggal 12 Oktober 2013 naik kereta api Pasundan jam 08.15, kebetulan dapat tempat duduk di gerbong nomor 2. Nah, ada kejadian yang lumayan lucu niih saat di kereta. Tempat duduk kami berhadapan sama satu keluarga kecil. Ayah, Ibu dan anaknya yang namanya Rangga. Rangga ini masih kelas 4 SD. Anaknya kritis banget. Rame di jalan, banyak banget tanya ini itu. Lucu lhaa.. Awalnya kami cuma bisa senyum melihat tingkahnya yang lucu itu tapi lama-lama aku mulai berani nyahutin. Ternyata Rangga ini malah seneng karena ada teman bicara. Yaaa.. Akhirnya aku cerita sana sini sama Rangga. Mulai dari Thomas and Friends, Mr. Bean, Film UP, sampai cerita tentang kereta api. Saking senengnya Rangga cerita sama aku, begitu kami mau turun di Stasiun Lempuyangan, si Rangga ini agak sedih gitu. Mungkin ngerasa kehilangan teman ngobrol.

Sempat beli nasi goreng di Reska siih. Tapi asli harga gak sesuai sama rasa. Mahal, 15 ribu per porsi tapi rasanya gak enak. Cuma isi telur sama acar aja. Akhirnya, daripada aku gak habis, aku kasihkan Dinda aja. Aku beli nasi di pedagang asongan yang jual di dalam kereta. Murah cuma 7 ribu tapi rasanya lebih menarik nafsu makan dibanding nasi goreng reska itu. Tapi yaa gak bisa dibilang istimewa juga siih.. Namanya juga nasi bungkus asongan. Lumayan lhaa buat ngeganjel perut yang dari pagi cuma diisi semangkok mie rebus rasa kare. Hehehe

Akhirnya, sampai juga di Jogja pas pukul 13.30. Tumben yaa kereta api ekonomi gak telat parah. Salut deh buat PT. KAI sekarang yang gak telatan lagi. Sampai di Stasiun Lempuyangan, kami sempat foto-foto sebentar sebelum jalan kaki menuju Stasiun Tugu. Jalan kaki?? Iyaa, serius. Kami jalan kaki kira-kira 30 menitan buat sampai di Stasiun Tugu. Tujuan pertama itu Benteng Vredebug.

Dari Stasiun Tugu kita naik Trans Jogja ke arah Benteng Vredeburgh. Ealaah, ternyata deket banget. Tau gitu kita tadi jalan kaki yaa.. Tapi udah terlanjur capek juga siih. Lagipula naik Trans Jogja itu bener-bener bikin ngiri deh. Yaaa seandainya aja di Surabaya aja transportasi ginian. Udah murah (3 ribu sepuasnya sekali naik asal tidak keluar shelter), bersih, wangi, aman dan nyaman. Cocoklah buat kota yang padat penduduk (asli atau turis) seperti Jogja ini. Tapi Surabaya lebih cocok lagi deh. Soalnya alat transportasi macam Trans Jogja ini ampuh banget buat mengurangi kemacetan. Kapan yaa di Surabaya ada Trans Surabaya? Hahaha..

Oke, kita masuk ke Benteng Vredeburg. Didalamnya lebih seperti museum sih yaa yang ala-ala bangunan kuno jaman dulu. Cocok buat menyalurkan jiwa-jiwa narsis yang telah lama terpendam. Gak usah malu buat narsis di sini soalnya memang banyak banget yang datang buat foto-foto. Dan yang bikin kami kaget, ternyata hari itu biaya masuk ke Vredeburg GRATIS. Wah, beruntung banget yaa.. Biasanya banyar 3 ribu. Nah, kami puas-puasin deh foto-foto di sini soalnya waktu di Jogja mepet banget.

Setelah itu kami menuju pasar Beringharjo. Sebenarnya gak beda jauh lha kayak DTC di Surabaya. Yang dijual juga gak beda jauh. Tapi gak apa-apa lhaa.. Lumayan bisa dapet banyak barang di sana. Mulai dari sandal jepit, sepatu, baju batik, tas batik, gantungan kunci, bahkan sempat beli es degan. Tas kain Joger yang udah aku siapin dari rumah sampai penuh. Hahaa..

Te1ujuan selanjutnya kita ke titik nol km, pusat dari seluruh kegiatan di Jogja. Asli ruameee banget. Banyak remaja yang bersepeda, main skateboard, bahkan sampai ada yang pakai kostum-kostum aneh untuk drama jalanan. Ada juga macam-macam kesenian jalan dari jaranan, tari-tarian bahkan ada juga pengamen yang nembang lagu jawa. Sayang banget gak sempat foto. Next time aja kalau aku kembali ke sana. Di situ ada Monumen Serangan Umum 1 Maret. Nah, kita sempat foto-foto di relief-relief buatan di sana. Asli bagus banget buat foto-foto. Bahkan kalau bisa ambil spot yang bagus dapat terlihat gedung-gedung di seerang jalan yang juga cocok buat dipakai foto. Pas lagi enak-enak hunting foto sekalian mengistirahatkan kaki, eeh ada bencong ngamen. Mana bencongnya agresif lagi. Aku kan jadi takut. Akhirnya karena tuh bencong nyamperin kami, kami sampe lari-lari kaburrr. Hahaha

Gak kerasa udah hampir jam 5 sore. Kami rencana mau balik ke Stasiun Tugu buat nyobain gudeg atau angkringan. Galau deh mau balik naik apa. Akhirnya ada abang-abang tukag becak yang nawarin. Katanya kalau dari sana ke Stasiun Tugu, 3 orang jadi 25 ribu. Wiih, mahal juga yaa.. Akhirnya kami jalan ke shelter Trans Jogja. Tapi katanya kalau mau ke Stasiun Tugu bakalan muter-muter dulu 1,5 jam soalnya jalanan sedang ramai, ada acara Opera Van Java di Alun-Alun Jogja. Jadi pasti bakalan macet. Pilihan yang sulit! Dinda kuatir kalau naik Trans Jogja kita bakalan lama di jalan. Ya udahlah satu-satunya pilihan kita naik becak yang 25 ribu itu.

Ternyata kalau naik becak itu harus muter balik dulu. Ya sudahlah kami nikmatin aja. Dari jauh keliatan toko Bakpia 25 yang gede itu. Nah, aku bilang ke tukang becaknya buat mampir ke sana. Eh, bapaknya bilang gini, “Eh mbak, aslinya itu yang bikin namanya bakpia Vista. Memang tempatnya di gang kecil, gak banyak orang yang tau mbak kalau pembuatan Bakpia 25 itu di sana. Tapi kalau di sana mbaknya bisa nyobain bakpianya.” Feelingku udah gak enak siih. Aku maunya di Bakpia 25 kok diajak ke bakpia di gang kecil depan Bakpia 25. Cuma berhubung aku sungkan sama abang tukang becaknya, akhirnya aku nurut. Mau tau bener apa gak sih di situ bikinnya. Eeh ternyata beneran, aku dibohongin! Bakpianya itu beda banget kayak yang aku beli pas kelas 6 SD dulu. Bakpianya dingin, keras, rasanya terlalu manis. Duuh!! Mana bapak tukang becaknya nungguin di luar. Ya udah deh terpaksa aku beli 2 kotak. Padahal niih kalau aku beli di Bakpia 25, aku mau beli 4 kotak soalnya aku tau bakpia di sana emang enak. Aku ikhlasin aja deh. Next time, aku gak mau ditipu lagi.

Lanjut ke Stasiun Tugu. Ya Tuhan.. Abang tukang becaknya itu nurunin kita jauuuh banget dari angkringan yang dimaksud sama Mas Wisnu. Jadinya kita jalan kaki lagi menuju ke angkringan. Tepok jidat bolak-balik daah!! Pada akhirnya kami balik lagi ke Jl Malioboro buat makan gudeg sekalian nenangin kaki yang udah mulai teriak-teriak minta istirahat. Lumayan juga habis 30 ribu buat 2 orang, makan gudeg telor sama minum es teh.

Udah jam setengah 7. Kita bingung mau ke Stasiun Lempuyangan naik apa. Berhubung kita deket sama shelter akhirnya kita naik Trans Jogja (lagi) selama 1 jam. Rasanya tuuh sebeeel banget. Kalau caranya kayak gini mending dari tadi kita naik Trans Jogja aja deh langsung ke Stasiun Lempuyangan, gak usah deh makan-makan atau mampir ke bakpia. Bener-bener ngehabisin waktu dan uang. Mana begitu sampai ke shelter Kridosono, kita masih harus jalan kaki lagi ke Stasiun Lempuyangan. Kaki ini rasanya mau PROTOL!!

Tapi begitu sampai stasiun, kita tambah shock. Karena kereta Gaya Baru Malam yang mau kita naiki jam 9 mengalami keterlambatan satu jam. Cocok lah sudah. Pasti ngebosenin banget nunggu di stasiun malem-malem. Mana Dinda ada tanda-tanda mual abis naik TransJogja. Untungnya hari itu ada pertandingan sepakbola Indonesia versus Korea Selatan. Jadi Mas Wisnu, Dinda dan aku nonton bareng di ruang tunggu stasiun Lempuyangan. Berhubung aku gak terlalu suka sepakbola, aku cuma ngegangguin Mas Wisnu yang lagi seru-serunya nonton bareng puluhan penumpang yang juga nunggu. Kurang sedikit lagi acara selesai, eeh keretanya datang. Ya udah deh kami naik kereta semua.

Di dalam kereta, Mas Wisnu malah ngelanjutin nonton sepakbola bareng penumpang yang juga nonton. Pas gol terakhir, satu kereta pada teriak seneng semua. Aku jadi kaget. Haahaha.. Perjalanan pulang menuju Surabaya dihabiskan dengan tidur, tidur dan tidur. Sampai tidak kerasa sudah di Surabaya pukul 3 pagi. Akhirnya kami langsung pulang ke rumah masing-masing. Aku dibonceng Mas Wisnu, Dinda dijemput temennya.

Selesai sudah liburan sehari di Jogja yang kami jalani. Aku pribadi siih suka banget dengan suasana Jogja dan pengen banget bisa balik lagi ke sana. Tentunya gak ngajak adikku. Makan duit banyak book!! Dan kalau nanti aku ke Jogja, mending aku nginep aja deh dan aku nyari teman asli Jogja biar gak ditipu tukang becak lagi. Hahaha.. 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s