Nikaaahh??? Marrieed???

Assalamualaikum blogku tercinta dan semua orang yang mau ngebaca.. Semoga gak pengen muntah berjamaah yaa.. Hehehe..
Judul postinganku ini kok sepertinya sensitif banget ya?Tapi asli, emang aku pengen banget nulis tentang yang satu ini. Nikah itu ladang pahala ya.. Siapa yang gak mau nikah, apalagi dengan orang yang dicintai?
Aku juga sama. Aku mau nikah dan membentuk keluarga yang bahagia dunia dan akhirat. Insya Allah. Aamiin..

Tapi untuk nikah sekarang itu juga gak mudah. Oke, nikah emang mudah. Tinggal dateng ke KUA, ngurus surat registrasi, nyari pak mudin, saksi, maskawin terus ngapalin ijab kobul. Selesai deeh.. Gak usah pakai perasaan serba mewah juga kalau udah sah udah dibilang suami istri. Tapi bukan itu yang aku maksud gak mudah. Tau sendiri aku masih punya ayah dan ibu. Nah, ayah ibuku tidak ngebolehin aku nikah dulu sebelum lulus jadi sarjana. Begitu pula pacarku. Orangtuanya juga memberikan syarat yang sama dengan orangtuaku. Aku dan dia juga memaklumi permintaan orangtua masing-masing.

Lalu aku mikir, kalau kita tidak bisa nikah sekarang, buat apa kita masih bersama? Jangan salah, aku sering banget minta putus ke dia. Aku ingin hidupku biasa aja karena memang aku dan dia belum ada ikatan pernikahan. Tapi dia selalu aja menolak. Dia bilang tidak bisa tanpa aku. Hmm.. Aku memaklumi perasaannya. Akhirnya aku bertahan juga. Sampai akhirnya hari Jumat kemarin, 30 November. Untuk pertama kalinya, pacarku minta putus!!

Uaaaah.. Perasaanku bercampur aduk rasa deeh.. Ada rasa syukur dan tenang karena akhirnya aku bisa bebas tanpa ada ikatan dengan laki-laki yang belum tentu menikahiku. Tapi ada juga perasaan takut dan sedih karena membayangkan hariku akan sepi tanpa dia. Tapi demi kebaikan bersama akhirnya aku terima aja keputusannya buat putus. Tapiiiii… Ternyata dia mengajukan syarat. Status relationship yang di facebook tidak boleh dihapus, katanya biar tidak ada cowok yang ngedeketin aku. Dia juga minta biar foto profilku diganti biar gak ada cowok yang ganjen ke aku. Aku jadi mikir… Katanya putus, tapi kok masih ngatur-ngatur aku harus gimana… Akhirnya aku bilang ke dia, kalau kita putus, kamu gak boleh ikut campur urusanku lagi. Terserah aku mau ganti foto atau status, terserah aku pergi sama siapa saja.

Ternyataaa.. Dia bilang gak jadi.. Yaaa.. Akhirnya kita tetep gak jadi putus. Hahahaa.. Dia bilang, kuatir aku diambil orang. Kuatir aku kenapa-kenapa. Hehehe.. Ternyata dia masih sayang banget sama aku. πŸ™‚
Tapi ya itu tadi. Akhirnya aku putuskan untuk bertahan dalam hubungan ini.

Saat aku baca komen temennya di status temen pacarku. Agak nyelekit juga ya? Temennya bilang, buat apa dibawa mondar mandir tapi gak dinikahi? Huaaah.. Aku tahu tuh orang cuma ngomporin hubunganku sama dia. Ngejek aku juga berarti. Hmm.. Emang siih kadang aku ngerasa kalau aku mirip sama bonekanya pacarku. Kemana-mana aku selalu ikut bahkan di acara temennyya pacarku. Mungkin temennya pacarku risih atau gimana ngeliat aku yang nggandol terus sama pacarku padahal aku diajak sama dia.

Seandainya aku dibolehin nikah sama ortuku dan ortunya, udah pasti langsung nikah kita. Siapa bilang pacarku gak pernah ngajak nikah? Dia sering banget ngajakin aku nikah. Tapi terbentur syarat orangtuaku dan orangtuanya tadi. Kita akan bersabar. Kalau suatu hari nanti aku beneran nikah sama dia, aku bakalan kasih tuh undangan di depan matanya langsung. Dan juga di depan mata cewek yang ngajakin hunting bareng pacarku. Biarlah sekarang mereka berkata apa tentang aku dan dia, yang pasti kita punya tujuan baik bersama. Kita akan nikah. Insya Allah paling lambat 5 tahun lagi, semoga bisa lebih cepat lagi. Aamiin.. πŸ™‚

Aku yakin hari itu akan datang. Dimana aku dan dia saling menyatukan hati dan misi menjalani hidup bersama dunia dan akhirat. Insya Allah.. πŸ™‚
Aku yakin aku wanita yang terbaik untuk dia. Aku akan selalu berusaha menjadi wanita yang terbaik untuknya. Yang selalu menguasai isi hatinya kemarin, hari ini, esok dan selamanya..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s