Campur Aduk

Banyak banget yang bilang aku alay, lebay. Tapi aku tahu mereka cuma iri saja melihat aku yang begitu berani menentang arus. Gak peduli jaman sekarang yang lagi mode apa, tapi aku berusaha jadi diriku sendri. Bahkan aku gak marah kalau ada yang bilang aku alay, asal… Kasih tau alasan kenapa aku bisa mendapat sebutan alay. Selama gak bisa ngasih aku alasan yang masuk akal dan sesuai kenyataan aku bukan orang alay. Hahaha (*pede*)

Aku tahu, segala sesuatu yang berlebihan itu tidak baik. Tapi aku heran, bagian manakah dari diriku yang berlebihan? Apakah dari sikapku selama ini? Aku biasa saja. Dulu pernah waktu SMA aku dibilang alay karena sering menyapa adik-adik kelas dan juga disapa adik kelas. Menurut penonton setiaku yang berkomentar, gayaku waktu menyapa dan disapa itu alay. Seingatku siih, aku cuma bilang, haaiii deekk.. Sambil melambaikan tangan. Itu alaykah? Padahal dengan aku melambaikan tangan itu, mereka jadi tahu kalau aku bener-bener nyapa mereka. Nyatanya, yang aku sapa lhoo gak keberatan sama sekali. So, siapakah yang alay? Aku atau penonton yang berkomentar?

Awalnya aku sempat mendengarkan pendapat mereka. Pelan-pelan aku mulai jadi orang yang JAIM. Tapi yang ada aku malah diprotes abis-abisan dan malah dibilang SOMBONG. Bahkan ada yang gak mau temenan sama aku. Untungnya, hukum yang baik akan selalu baik itu selalu berlaku. Kehilangan satu teman malah bikin aku ngedaptein 10 teman. Dan aku jujur aja setuju dengan kata-kata Pak Mario Teguh. , orang yang mengenalmu lebih baik daripada orang yang kamu kenal. Nyatanya, nyari teman yang bisa ngertiin kita itu susah.

Buktinya, bahkan temen sendiri bisa ngehina-hina aku padahal aku gak pernah ngehina dia. Cuma karena aku beda pendapat sama dia, dia gak terima. Aku cuma bisa diem aja. Toh, yang bener akan selalu bener. Emosi hanya akan menghancurkan semua. Balik ke masalah alay. Aku gak pernah berlebihan mengekspos obrolanku di social media. Dulu mungkin aku sangat tergila-gila sama facebook. Aku akui itu. Tapi bukan tanpa sebab.  Aku dulu ngerasa tidak ada yang bener-bener bisa jadi teman. Akhirnya aku mencari banyak teman di social media dan berpura-pura aku sempurna. Lama-lama aku nyadar, kalau itu bukan sikap terbaik dari masalah yang aku hadapi. Dan aku mulai menggunakan social media seperlunya saja.

Aku nyadar banget, banyak yang menggunakan social media sebagai ajang pamer pacar, pamer tempat sekolah bahkan pamer harta. Aku gak mau. Kalaupun aku harus pamer, yang kupamerkan adalah uneg-unegku baik itu seneng, sedih, kecewa. Kalaupun berhubungan langsung sama seseorang, aku gak  akan sebut nama orang itu dihadapan orang banyak. Bisa bikin malu dia. Yang lucu adalah banyak orang yang mau dimengerti tapi gak mau mengerti. Padahal aku berusaha mengerti maunya temen-temenku apa tapi mereka seenaknya sendiri gak pernah mau mikirin perasaanku.

klo twitteran io twitteran ae ta lha.. pake dishare di facebook segala.. gak sekalian aja dishare di mading ato papan pengumuman??  Itu bunyi statusku semalam. Padahal tujuanku bikin status itu buat ngingetin aja, gak usahlah kita berlebihan mencampur adukkan semua. Facebook dicampur twitter, twitter dicampur facebook dan masih banyak yang lain. Orang lain yang ngeliat itu ENEG. Mungkin bagi dia itu biasa tapi buat orang lain? Aku gak mau ngurusin urusan orang lain. Lhaaa ngapain banget gitu.. Tapi ya pengertian sedikit dong. Untuk menjadi manusia yang mengerti itu susah ya? Hanya orang yang sabar dan berilmu aja yang bisa.. Bukan orang yang cuma main perasaan..

Tapi temenku itu malah memutarbalikkan fakta dan bilang kalau aku ngurusin orang. Aneeeeh deehh..  “Haduh alies skrg jadi org yg suka ngurusin org lain ya? Haduh bda bgt ma alies ku yg dulu. . .” Itu komennya dia. Pertanyaanku simpel, Orang yang mana yang aku urusin? Emang aku buka panti asuhan. Aku kan gak nyebutin nama. Wajar dooong kalau aku protes, aku punya HAK MENGUTARAKAN PENDAPAT.. Kalau gak suka, tetep hargai.. Tooh aku juga ngehargai semua pendapat..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s