Seandainya Mengerti. .

Haii.. my sweetest blog.. Udah lama banget aku gag curhat sama kamu.. Bukan karena sekarang hidupku udah adem ayem tentrem gitu tapi karena sekarang aku sibuk. Yah.. Alhamdulillah aku udah 4 bulan ini kerja di perusahaan outsourcing yang kerja sama dengan bank buatverifikasi data credit card. Aku jadi salah satu verifikatornya. Syukur alhamdulillah banget aku sekarang udah punya penghasilan sendiri walaupun gag banyak.Tapi tetep ada yang mengganjal di hatiku. U know lhaa.. Manusia pasti selalu diberi masalah agar otak selalu dipake buat mikir. Dan aku selalu berusaha menerima semua yang ada sekarang sama aku.

Oke, yang sekarang aku mau bahas itu soal keluarga si dia yang nampak-nampaknya gag suka sama hubunganku sama dia. Sediih banget yah, saat aku berusaha membuka hati dengan si dia yang sangat gag sempurna, berusaha mencintai dia setulus hati dengan segala kekurangan dia, eeh hambatan datang malah dari keluarga dia. Sediih bangeettt… Padahal aku berharap bisa jadi bagian keluarga dia. Karena buatku, cinta gag cuma dengan si dia tapi juga keluarganya.

Mungkin di postingan yang sebelumnya udah aku ceritain klo keluarga dia gag suka karena aku gag kerja atau gag kuliah. Tapi sekarang aku udah bisa buktiin klo aku bisa kerja di sebuah perusahaan. Aku lebih kalo dibandingin mantan dia yang juga kerja tapi cuma sebagai penjaga counter. Penghasilanku perbulan bisa aku kasi ke ibuku buat tambahan uang makan keluarga. Bahkan aku sekarang beli semua kebutuhanku pake uangku sendiri. Tapi ternyata keluarga dia gag tau itu. Keluargany ngira aku yang ngajarin dia buat ngebantah ibunya.

Oke lhaa.. Mungkin aku gag bisa mengerti keluarganya karena emang keluargaku baik-baik aja. Walaupun kehidupan kami sederhana tapi setiap hari ayah ibuku selalu ngumpul buat tanya keadaanku dan adek-adekku. Ndengerin curhatku dan adek-adekku. Aku tau, si dia pasti gag pernah ngerasain itu di rumah dan itu yang bikin dia lebih seneng ngabisin waktu sama aku daripada di rumah. Karena aku selalu siap dengerin semua sedih, kecewa, marahnya dia. Tapi bukan berarti aku terlena gitu aja dengan keadaan ini, aku sering ingetin dia kalo udah terlalu lama jalan sama aku. Si dia aja yang emang betah sama aku. Bukan salahku kan klo pada akhirnya dia memilih bersamaku yang bukan siapa-siapanya daripada sama keluarga yang gag bisa mengerti dia?

Dan soal ibunya, aku gag pernah seneng ngeliat dia konflk terus sama ibunya, aku seneng kalo dia bisa ngerasain kayak aku di keluargaku.Hidup tenang, bahagia dan nyaman di rumah sehingga dia gag sering kelayapan di rumah. Siapa yang bilang aku seneng dia kelayapan? Aku lebih seneng dia di rumah klo gag ada urusan penting di luar rumah. Tapi dia pernah curhat ke di rumahku sampe nangis (bayangiiinn seorang cowok nangis di depan ceweknya..) saking terluka perasaannya. Aku gag bisa ngapa-ngapain selain besarin hatinya dan minta dia bersikap lebih pengertian ke ibunya. Aku minta dia bersabar. Sesungguhnya aku bangga dengan ibunya yang dulu single parent tapi bisa menghidupi dia dan adiknya bahkan sekarang sudah menikah lagi.

Yang bikin aku sedih dan terluka itu waktu dia bilang kalo aku dibanding-bandingin sama mantannya yang satunya sama keluarganya. Sikap adiknya jauh lebih baik sama mantannya itu daripada sama aku. Padahal udah jelas banget kalo si dia lebih serius sama aku daripada sama mantannya itu. Aku ngerasain sendiri hal itu. Tapi aku bingung juga.. Apa yang kurang sama aku? Kalo dari fisik, gag gendut juga gag kurus. Gag putih cina juga gag hitem. Dari keluarga, aku dari keluarga baik-baik yang hidup di kawasan perkampungan yang lumayan elit walaupun bukan perumahan. Aku juga bukan cewek perek, gag tau sopan santun dan gag menghormati orang lain. Kalo sikapku jelek, mana ada yang mau temenan sama aku, mana ada cowok yang ngejar-ngejar aku terus padahal tau aku udah berpacaran. Aku juga udah kerja, yaah walaupun belum mapan tapi aku udah punya tabungan di bank.

Aku sempet mikir, apa sikap adeknya yang seperti itu karena aku bukan anak kuliahan seperti kakaknya dan gag punya leppy? Apa gara-gara itu? Aku gag tau.. Seandainya, aku bisa kuliah bahkan aku bisa beli leppy pake uangku sendiri, dia mau bilang apa? Apa aku masih kurang lagi dibanding mantannya yang (maaf) gendut, belum mandiri (secara dia apa-apa masih minta ortu), dan cuma bisa nyombongin diri kalo bisa kuliah di kampus terkenal?

Dan kalo misalnya aku gag baik buat si dia, ngapain dia gag mau ngelepasin aku? Padahal aku udah ikhlas klo emang gag direstui. Kalo emang aku cewek yang gag baik, kenapa banyak mantanku yang nyesel minta balikan karena dulu pernah sia-siain aku? Kalo aku bukan cewek yang baik, temenku pasti bukan dari golongan yang baik juga.. Nyatanya, mereka selalu bilang aku cewek baik. Aneh kan?
Gag mungkin aku nyuruh si dia durhaka sama ortunya kalo aku sayang banget sama ortuku. Masa aku gag mau dia ngerasain jadi aku?

Biar Allah saja yang ngasi waktu buat keluarganya dan mungkin keluargaku untuk saling mengenal. Aku dan si dia cuma bisa bersabar menanti hari itu. Sementara itu kita saling mengejar cita-cita masing-masing biar 6 atau 7 tahun lagi kita siap buat hubungan yang lebih serius lagi. Biar Allah yang mengikat hati kita berdua dan menjaga dari orang-orang yang ingin memisahkan perasaan saling menyayangi ini.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s