CerItA daRi BaNjiR. .

Kemaren (2 Feb) mungkin hari yang agak ‘mbencekno’ (baca:nyebelin) buat seorang Aliez. Why? Karena kemaren aku kena banjiiirrr!!! Bukan di rumahku ya (sorry banget deh!) tapi di sekolahku. Tepatnya di jalanan dari sekolahku. Ceritanya hujan turun sebelum aku pulang sekolah, untungnya ayahku udah jemput tapi masalahnya ayahku pake sepeda motor Bravo dan cuma bawa jas hujan satu. Akhirnya setelah berteduh selama hampir setengah jam,ayah memutuskan buat pulang sebelum hujan bertambah deras. Padahal saat itu aku gag mau pulang dulu,gag tau kenapa (mungkin feeling kali ya?).

Dan baru ngelewatin perempatan Balongsari, tiba-tiba terjadilah hal yang paling gag aku harepin yaitu sepeda motor ayah mogok di tengah jalan. Ya iyalah kemasukan air setinggi mata kaki. Akhirnya ayah nuntun sepeda motor sambil nyari tempat tinggi buat ngebenerin sepeda. Dan setelah aku BASAH-BASAHAN akhirnya ayah nemu tempat buat ngebenerin sepeda. Lama banget karena maklum deh sepeda lama. Tapi untungnya bisa dibenerin.

Akhirnya ayah mutusin buat nyoba pake tuh sepeda ngelewatin banjir setinggi dengkulnya anak kecil. Tapi gag sampe lima menit jalan sepeda motornya mogok lagi. Dan aku terpaksa jalan kaki di belakang ayah yang nuntun sepeda bersama puluhan orang yang juga nuntun sepeda. Bisa bayangin gag itu banjirnya seberapa. Tapi karena aku udah capek apalagi aku bawa tas (yang akhirnya basah juga), aku terpisah dari ayah. Awalnya aku masih bisa ngeliat ayah tapi lama-lama ayah gag keliatan lagi. Aku panik banget dan sendirian.

Akhirnya aku sekuat tenaga (yang tersisa) jalan sendirian di banjir. Tanpa alas kaki pastinya. Aku takut banget karena banyak anak cowok seumuranku yang main-main di banjir dan ngegodain aku.Banyak lagi! Aku kan jadi takut,khawatir dan panik. Tapi aku berusaha nyuekin mereka. Gag kerasa aku jalan udah nyampe sekitar 20 km. Dari Balongsari sampe Darmo depannya DST. Untungnya ayahku nunggu di depan salah satu rumah mewah disitu.

Aku nangis begitu ketemu ayah. Gimana gag nangis coba? Udah CAPEK, PANIK, KESEL, SEBEL, MANGKEL, KEDINGINAN!!! Cewek mana yang bisa tahan kayak gitu apalagi aku gag pernah kebanjiran (sekali lagi sorry banget ya?). Kakiku udah capek, sakit banget pula kena batu,besi atau apalah. Bajuku basah dan anginnya kenceng. Duhh!! Menderita banget lah!

Sampai akhirnya ada orang yang juga mogok, pas ayahku pinjam obeng (kebetulan banget pas gag bawa!!) ke orang itu, malah gag dikasih.Mentang-mentang yang punya orang cantik. Masnya juga pelit banget pake bilang ini punyanya Mbak ini lha. Mbaknya juga pelit banget,pas dimintain tolong malah sok telepon sana telepon sini.Huh!! Kudoain kualat tuh Mbak! So what banget!!

Untungnya ada orang baik yang mau minjemin obeng setelah Mbak dan Mas yang pelit itu pergi. Tapi rupanya sepeda motornya gag mau nyala juga. Pas itu udah jam setengah enam sore. Akhirnya setelah ngucapin makasih buat orang itu akhirnya aku nyuruh ayah nelpon temennya siapa gitu yang bisa nolongin. Dan setelah nelpon Mas Endut,ayah nyuruh nunggu karena Mas Endut baru keluar kantornya jam 6 sore.Aku nunggu sambil kedinginan karena jaket dan bajuku basah semua. Kaki dan tanganku mengkerut karena kedinginan. Akhirnya setelah nunggu selama satu setengah jam, akhirnya Mas Endut dateng juga.

Ayahku naik sepeda motornya yang mogok sedangkan aku dibonceng Mas Endut. Kemudian dari belakang, Mas Endut dorong sepeda ayah dengan mendorong knalpotnya. Bisa bayangin gag? Dan akhirnya 15 menit kemudian aku nyampe rumah. Semua orang di rumah khawatir. Tapi alhamdulillah banget akhirnya nyampe juga.

Dari kejadian banjir ini aku mikir, ternyata orang baik itu sedikit banget yang tulus. Contohnya aja Mbak itu tadi, tampangnya sih baik tapi ternyata gag mau nolongin orang yang lagi kesusahan. Mungkin Mbak itu gag mau nolongin aku dan ayah karena ngeliat kita kayak orang miskin (liat aja sepeda motornya!), mungkin kalau kita pake sepeda motor yang bagusan dikit pasti ditolong. Huh! Dasar sombong tuh Mbaknya!!

Dan aku juga mikir, hari gini susah banget yah ngeliat cowok yang diem, gag suit-suit, gag ngegodain cewek yang jalan sendirian. Apa tuh cowok gag nyadar kalau tingkah mereka bikin cewek risih dan ngerasa gag nyaman. Bahkan ngerasa sebel. Bukannya tugas cowok itu ngelindungi cewek, tapi kenapa banyak cowok yang kayak gitu. Bayangin aja, aku gag cuma sekali digodain sama sekelompok cowok di banjir tapi berkali-kali.Untungnya aja rame jalannya coba kalo nggak, bisa-bisa aku diapa-apain. Kemana sih semua cowok baik-baik di Surabaya ini?

Banjir udah ngebuka mataku dan juga pikiranku. Selama ini aku gag pernah kena banjir dan setelah kena banjir ternyata malah jadi ketakutan tersendiri buatku. Aku gag mau kebanjiran lagi. Apalagi setelah banjir asmaku kumat lagi dan harus ke rumah sakit. Sial banget kan? Tapi inilah banjir, gag pernah ada kegembiraan.

Iklan

One thought on “CerItA daRi BaNjiR. .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s