ThIs iS thE ReaL Life. .

This is the real life, dimana semua itu tentang penderitaan, perjuangan, tangis air mata, dan juga sakit. The real life bukan tentang seneng-seneng, hura-hura atau semua hal terpenuhi. Jika itu yang terjadi mungkin kalian sedang hidup di dunia khayalan yang sering diceritain di novel-novel cinta atau sinetron. The real life gag pernah selalu mudah, penuh yang namanya kesalah pahaman. Apalagi jika tidak bisa ngeliat sesuatu yang terdalam dan mengambi hikmah dari semua. Kadang seseuatu itu gag harus diomongin, hanya butuh diam dan memperhatiin sekitar.Akhir-akhir ini ada kejadian yang bikin kau nyesek dan terenyuh. Bener-bener ngebuka mataku akan yang namanya hidup di dunia nyata bukan lagi dalam bayangan hidup yang serba enak dan santai. Hidup yang semua hal selalu ada dan terpenuhi.

Kejadian pertama, aku pernah ngeliat seorang cewek anak orang miskin jalan kaki seorang diri di siang hari yang panas. Kebetulan aku jalan bareng dan ngobrol sama dia.Kemudian aku dan dia ngeliat sepasang kakek nenek pengemis yang duduk berteduh di bawah telepon koin.Nenek itu nangis tapi dengan suara yang lirih dan aku dengar, mungkin kalau orang yang naik sepeda motor gag denger tapi buat yang jalan kaki pasti bisa denger, masalahnya saat itu jalan sepii bangett. Kemudian cewek yang jalan sama aku tadi jalan mendahului aku ke arah warung di pinggir jalan dan kembali ke arah kakek nenek itu sambil bawa sebungkus nasi dan sebotol air minum. Aku cuma terdiam, kaget dan bingung mau ngapain. Aku ngeliat dari jauh cewek itu bicara sama kakek nenek itu, penasaran aku jalan ke arah mereka.

Ternyata nenek itu nangis karena dia lapar. Dan ternyata dulunya kakek nenek itu orang kaya tapi anak mereka yang durhaka mengusir mereka hingga akhirnya mereka jadi pengemis berpuluh-puluh tahun. Aku kaget dan terdiam. Sebenernya aku juga pengen ngebeliin mereka makanan tapi saat itu gag ada uang serupiahpun di saku celanaku karena memang aku tidak punya uang untuk dibawa keluar rumah. Aku ngeliat sekelilingku saat cewek itu ngobrol sama kakek nenek, beberapa orang yang lewat ngira cewek itu anak kakek nenek pengemis, terlihat dari sorot mata mereka. Sampai akhirnya cewek itu pamitan dan aku juga.

Di jalan aku ngeliat cewek itu tersenyum. Dia cerita kalau dia sebenernya anak orang miskin, dan uang yang dipakainya untuk membelikan makanan buat kakek nenek itu adalah uang yang seminggu sekali diberikan orangtuanya uantuk uang saku di sekolah. Pas aku tanya berapa, dia ngejawab lima ribu. Dan aku langsung tercekat kaget. Tapi dia bilang perasaannya seneng banget setelah ngasih uang itu. Aku jadi terharu ngedenger dia sekaligus kagum. Bertekat saat aku punya uang nanti, aku gag akan egois dan cuma mikirin tentang aku.Akhirnya kita pisah tujuan dan aku ngucapin terimakasih karena punya temen jalan yang walaupun baru kenal ternyata dia ngasih pelajaran yang indah buat aku.

Aku berjalan kaki sendiri sambil berpikir. Anak yang miskin itu bisa dengan tulusnya ngasih uang satu-satunya yang dia miliki padahal dia sendiri diperlakukan seperti pengemis di mata orang yang lewat tadi.Kenapa tidak ada orang yang sadar bahwa anak cewek yang miskin itu punya ketulusan bahkan dia bahagia walaupun akhirnya dia menderita. Selama ini kita salah mengira. Gag semua orang miskin itu gag bisa ngasih sesuatu buat orang lain. Aku jadi inget saat ngeliat orang-orang yang ngebuat makanan mereka padahal masih banyak dan mereka ngasih uang banyak buat sumbangan tapi mereka tetap mendapatkan image BAIK. Padahal mereka gag bisa ngehargai sesuatu kayak makanan itu. Sedangkan anak miskin itu dengan uang yang apa adanya dia ngasih pengemis yang bener-bener membutuhkan tapi dia dapat image PENGEMIS hanya karena dia gag pake baju bagus dan pada saat yang sama sedang bicara sama pasangan pengemis.

Oh My God, salah gag sih kalu aku bilang uang itu hal yang terpenting di dunia saat ini? Di dunia nyata, uang itu yang terpenting daN KATA SIAPA uang gag bisa beli perasaan orang? Nyatanya hal itu terjadi kan? Hanya karena dia bisa ngasi uang banyak, orang-orang ngira dia BAIK. Dan KATA SIAPA uang gag bisa beli harga diri orang lain? Nyatanya di dunia nyata ini banyak orangtua ngejual anaknya buat nikah sama orang kaya pilihan ortu. This is the real life, dimana semua penderitaan yang mendominasi bukan kebahagiaan, bahagia itu terjadi kalau berhasil ngatasin penderitaan. Jika sejak awal tak tahu yang namanya sakit atau menderita, berarti hidupmu gag beruntung, karena kamu hidup di dunia khayal.

Kejadian kedua ini berawal saat aku dan sahabatku Uchie main di rumahnya Tian malem-malem. Baru lima menit kita nyampe tiba-tiba Tian dapet telepon dari temennya buat nganterin ke apotik. What? Ke apotik kug malem-malem. Jangan-jangan… Aku diam sampai Tian balik ke rumah lagi. Dan feelingku bener. Begitu pulang, dia langsung bilang “Astagfirullah…” dengan wajah shock dan secara otomatis aku dan Uchie ngeliatin dia ngeliatin dia dengan wajah heran. Tain langsung nyadar,” Heehh.. Gag usah ngeliatin kayak gitu thaa..”
“Yagh jelas aja Tian kita ngeliatin kayak gitu. Lha kamu dateng-dateng langsung aneh kayak gini. Mank ada pa sih?” tanya Uchie.
“Aduuhh.. aku tuh masih polos dan gag ngerti soal ginian. Aku bingung critanya kayak gimana…”
“Mank tadi temenmu beli apaan sih?”tanya Uchie. Tian diem dan aku langsung tau kalau feelingku bener.
“Tian jangan-jangan temenmu beli T iea?”tanyaku hati-hati.
“Mank T itu apaan Liez? Tempe?”tanya Tian. “Mank di apotik jual tempe iea?” tanya Uchie polos.
“Aduuhh.. maksudku itu… testpack.. Bener gag?”jawabku pelan.
“Lho.. Kug kamu tahu Liez? Tapi emang iea sih..Dan aku kaget banget pas tadi dia beli di apotik. Btw kamu kug tau sih..”tanya Tian.
“Sebenernya aku udah ngerasa sejak temenmu telepon ngajak beli ‘sesuatu’ di apotik. Coba pikir, kalau dia cuma beli obat biasa ngapain dia ngajak kamu yang jelas-jelas rumahmu jauh dari dia? Kalaupun dia gag ada sepeda, pasti dia pinjem tetangganya dunkz.Dan coba pikir lagi, apa yang dijual di apotik yang sangat hati-hati dibeli cewek kalau bukan testpack..”
“Mank buat apaan sih Tian temenmu beli itu.. Kan itu alat tes orang hamil..”kata Uchie polos.
“Soalnya dia itu udah telat 2 bulan Chie…”
“Lha.. aku juga sering telat tapi aku gag beli gituan kug..”
“Ya iyalah… Secara kamu kan gag pernah pacaran Chie… Pastinya kalau kamu telat itu karena hormon tubuhmu aja yang keganggu.Lha.. temennya Tian ini udah punya cowok, kalau dia telat pasti harus beli ginian..”jelasku.
“Mank dia ngapain sampai harus beli gituan,Liez?”Uchie nanya lagi yang bikin aku ma Tian gemes.
“Kamu kug gag mudeng-mudeng dari tadi sih Chiee… Gemes deh! Yagh pasti mereka udah gituan lhaa..”Tian gemes juga akhirnya.
“Mungkin mereka udah gituan Chie makanya jebol dan akhirnya telat dapet mens. Dan buat make sure dia beli testpack.”jelasku pelan.
“Oooh.. Maklum kita kan anak baik-baik jadi gag tau soal ginian.”
“Lha terus aku yang tau kayak ginian artinya bukan anak baik-baik gitu?”tanyaku ikutan gemes.
“Gag gitu juga sih Liez.. Kamu sih lebih tuwir dan pinter dibanding kita jadi aku percaya kamu anak baik-baik.”
“Gini lho yagh.. Aku mau cerita, sebenernya aku udah pernah ngalamin kayak yang dialamin sama Tian yang diajak temennya beli testpack.Jadi aku langsung tau begitu ngeliat mukanya Tian yang shock kayak tadi.Secara aku dulu juga kayak gitu cuma aku lebih kalem. Aku kasih tau yagh, kita ini hidup di dunia nyata dimana semua yang kita lihat gag selalu bener. Kita harus tahu gag selamanya temen di sekitar kita selalu baik dan itu bisa ngasih pengaruh juga ke kita. Sekarang kita cuma perlu terbuka satu sama lain. Kita harus sering share kalau ada hal yang gag dingerti.Karena kalau salah sekali kita akan salah selamanya.”jelasku panjang lebar.
“Iea Liez,temenku itu berubah sejak dia punya cowok. Dari penampilan,sikap dan sifatnya jadi berubah.”
“Nah, itu yang harus kita ambil hikmahnya. Saat ki8ta berhubungan dengan cowok, jangan sampai dia berhasil ngerubah sifat kita.Ini dunia nyata, bukan dunia khayal dimana semua orang yang jadi cowok kita itu perfect. Kita harus hati-hati walaupun dia udah jadian sama kita. Nah, sekarang kalian yang belum punya pacar ini bersyukur soalnya bisa tahu dari pengalaman orang dan bukan ngalamin sendiri yang pasti isa jauh bikin shock.Ngerti kan?” jelasku lagi.
Uchie dan Tian mulai ngerti.

This is the real life, dimana gag semua yang kamu harepin selalu berakhir indah. Semua yang kamu sayangi bisa balik sayang ke kamu. Dimana penderitaan, sakit dan airmata itu yang mendominasi bukan bahagia, tawa dan hura-hura. Itu hanya selingan.This is the real life…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s