Am I a PhILopHObIC? mAYBe. .

Pernah denger tentang philophobia gag? Kalau belum aku kasih tau deh.. Philophobia itu ketakutan seseorang pada saat orang itu jatuh cinta. Orang itu berusaha menjauhi orang yang dia suka atau cinta karena menganggapnya suatu hal yang bisa membuatnya takut. Nah, mungkin aku ini seorang philophibic karena aku baru menyadari sesuatu yang baru aku temui jawabannya. Jadi aku sering banget bertanya-tanya kenapa aku sangat berbeda banget dengan aku yang masih smp dulu. Dalam hal ini masalah COWOK!! Sahabatku terheran-heran denger curhatku tentang Rere yang asli bikin mereka bingung.

Dulu aku itu sangat mudah banget ngedeketin dan dideketin cowok. Hampir setiap cowok yang aku suka pasti ngebales perasaanku walaupun niatku pas itu cuma iseng atau main-main. Sampai suatu hari ada seorang cowok yang namanya Ara berhasil ngebuat aku jungkir balik ngejar dia. Nah, Ara itu cowok pertama yang ngebuat aku pengen jadian sama seseorang soalnya biasanya aku males ngejar-ngejar buat aku jadiin cowokku. Dan aku pengen banget jadian sama Ara. Dulu awal kenal sama dia karena aku dimintain temen sekelasku buat nyomblangin dia sama Ara. Tapi ternyata Ara gag ada feeling sama sekali sama temen sekelasku itu bahkan Ara kayak gag kenal sama temenku itu. Sampai suatu hari temen sekelasku menyerah dan gag minta dicomblangin sama Ara, saat itu aku mikir ‘kug eman banget yagh udah sejauh ini ngedeketin cowok cuek dan pendiem kayak dia tapi malah nyerah’. O iea.. Ara itu tipe cowok gunung es yang very very cool dan cuek tapi mungkin itu gag tariknya yagh.

Setiap hari aku jadi tambah perhatian sama dia, maksudnya aku tambah penasaran gitu sama dia dan pengen ngelanjutin pengintaian tapi kali ini buat aku sendiri. Dan sejak saat itu aku banyak nemuin hal-hal positif dan menarik tentang dia. Mungkin juga sejak itu aku jadi suka sama dia. Aku sering nyapa dia tiap dia papasan atau jalan di sebelahku. Aku berani dateng ke kelasnya buat curi-curi pandang ke dia. Dan aku berani ngirim salam atau minta dicomblangin sama dia. Pokoknya aku selalu pengen menarik perhatiannya karena ngebuat dia noleh sekalii aja itu susah.

Sampai suatu pagi aku dateng barengan sama dia dan kebetulan banget kelas kita sebelahan, so aku ngambil kesempatan buat nyapa dia. Tapi belum sempet nyapa, eh dia udah nyapa aku duluan. Manggil nama pula.. Gimana gag surprise banget aku waktu itu. Akhirnya gara-gara kejadian itu aku jadi super pede buat ngedeketin dia. Bahkan aku udah berani nunjukin kalau aku suka dia di depan temen-temenku. Ternyata kisahku gag berjalan mulus kayak jalan tol. Temen sekelasnya Ara ada yang bentuk Genk dan ternyata salah satu anggota genk itu ada yang naksir sama Ara dan pas denger aku pedekate sama Ara dan ternyata Ara juga mulai perhatian (maksudnya gag nyuekin aku) kayak yang biasanya dia lakuin ke cewek-cewek yang suka ke dia, anak-anak Genk itu jadi gag suka sama aku.

Tiap hari aku selalu jadi bahan penindasan mereka. Kalau salah satu dari mereka tahu aku nyapa atao ngobrol sama Ara, mereka bakalan ngerjain aku. Pernah suatu hari pas lagi bimbel di sekolah dan waktu itu aku ngobrol sama Ara, selesai ngobrol dan Ara pergi, aku malah disiram air dari lantai atas. Pernah juga sepatuku disembunyiin pas pelajaran komputer. Dan aku juga pernah disumpah sampahin sama mereka di depan temen-temen, maksudnya dihina dengan kata-kata kotor gitu lhoo.. Padahal aku tuh gag pernah sekalipun jahat sama mereka, ngebales juga gag.

Tapi yang namaNya udah terlanjur ‘cinta’ sama Ara, aku gag pantang nyerah. Dua tahun aku digituin dan gag pernah sekalipun aku bales mereka. Akhirnya Ara juga mulai deket sama aku walaupun saat di sekolah kita masih ada jarak. Ara dan aku sering jalan bareng atau nonton dan aku gag pernah ceriatain ke siapa-siapa. Aku takut jika Genk rese itu tahu mereka bakalan tambah sadis sama aku. Sampai akhirnya perjuangan ‘cintaku’ membuahkan hasil juga.

Aku akhirnya jadian sama dia. Wuiiihh.. Perasaan bahagianya itu lohh.. Sampai ke langit! Hehehee.. lebay iea.. Tapi Ara ngasih aku syarat kalau aku gag boleh bilang ke siapa-siapa kalau aku jadian sama dia. Satu-satunya yang tahu aku jadian sama dia cuma temen deketnya, Riswan yang juga jadi mak comblangku. Bahkan sahabatku berempat gag aku kasih tau. Itu semua karena kau udah janji sama Ara dan aku rela pura-pura gag ada status kalau di sekolah.

Aku bodoh dan menyedihkan kan? Tapi aku percaya kalau dia ngelakuin itu karena gag mau aku ditindas-tindas lagi sama Genk kacangan itu. Aku rela banget ngeliat dia dirubungi anak-anak cewek atau adik kelas yang ngefans sama dia. Bahkan aku pernah sebemo sama adik kelas yang diem-diem ngambil fotonya dia pas dia jalan kle kamar mandi. Dan aku rela banget ngeliat dia ketawa ketiwi sama temen sekelasnya yang kebanyakan anak ganjen semua. Aduuhhh.. waktu itu aku stupid banget iea..

Suatu hari Ara aku kenalin ke ayah dan ibu. Ibuku sih seneng aja pas ngeliat dia, lha secara Ara itu mukanya imut, keren kayak orang Jepang, putih pula. Anaknya juga pendiem dan sopan. Jadi ibuku malah seneng banget. Tapi ayahku mlah kelihatan gag suka banget sama Ara. Walaupun ayah gag nunjukin secara terang-terangan, tapi ketahuan banget kali secara tiap kali aku pengen pergi sama Ara, ayah selalu gag ngebolehin tapi untungnya ada ibuku yang selalu ngerayu ayah.

Kisah ‘cinta’ku yang sangat sadis ini akhirnya ditutup oleh hal yang lebih sadis lagi. Suatu hari pas aku jalan sama temen-temenku di mall, aku ngeliat Ara sama cewek lain. Dari cara mereka jalan sambil gandengan aku langsung tau mereka punya hubungan lebih dari seorang teman atau saudara. Dan aku kaget setengah mati pas tau ternyata dia jalan sama temen rumahku yang udah aku anggep saudara. Bahkan udah aku anggep kakak dan aku selalu cerita tentang Ara ke dia. Aku gag kuat nahan air mataku saat itu. Bayangkan aja gimana gag hancur perasaanmu kalau jadi aku saat itu. Aku udah berjuang setengah mati buat dapetin dia bahkan aku dengan rela jadi korban ‘penganiayaan’ hampir tiap hari dan aku rela ngumpulin uang sakuku buat ngasih dia kado Valentine dan banyak hal-hal lainnya, eh dia malah dengan BAHAGIANYA jadian sama ‘TEMENKU’ di belakangku.

Sejak saat itu aku sangat hancur banget, hancur dan hancur bahkan masih terbawa saat aku mulai masuk SMA. Apalagi tanpa ada sahabat yang selalu ngedukung dan ngebesarin hatiku. Aku jadi sakit hati banget sama dia dan mungkin juga semua cowok. Karena nyatanya, aku gag mau deket-deket sama mahkluk yang namanya cowok, ilfeel gimanaa gitu.. Hampir setahun aku gag pacaran lagi dan sahabat-sahabatku mulai heran sama aku yang udah gag ‘centil’ lagi sama cowok. Tapi namanya sakit pasti akan sembuh juga kan suatu hari..

Dan hari itu adalah saat aku menyadari ada orang yang bisa ngebuat aku merasakan hal berbeda tiap ngeliat dia. Dia itu Rere. Tapi kali ini entah kenapa ku jadi tak seperti dulu. Aku takut ngedeketin dia. Saat aku ceritain masalahku ini ke Tian dan Uchie mereka nyuruh aku buat berani kayak dulu. Tapi aku juga udah nyoba sebelumnya. Bahkan sangat mencoba,tapi tetep aja semuanya terjadi otomatis tanpa terkendali. Misalnya suatu hari aku papasan sama dia, dari jauh aku pengen banget nyapa dia. Aku siap-siap dan ngumpulin keberanian tapi anehnya pas udah deket sama dia aku malah nundukin kepalaku dan gag berani ngeliat dia. Atau pas dia ad di deketku aku gag berani ngeliat dia. Aku baru berani ngeliat dia dari jauh dan tanpa dia sadari. Padahal aku dulu gag kayak gitu lhoo…

Nah apa ini tandanya aku takut kalau deket sama Rere? Aku selalu keinget-inget masa laluku sama Ara takut semua hal itu terulang lagi kali ini. Karena itu juga ku nyerah buat ngedeketin dia. Tapi semakin kumenjauh makin banyak yang nyoba ngedekitin aku sama Rere dan itu semakin ngebuat aku makin takut. Ya Allah.. aku harus gimana? Aku bener-bener pengen jauh dari orang-orang yang akan nyakitin aku. Lagian aku inget kata ayah kalau aku gag usah ngejar-ngejar orang yang aku suka karena disitu rawan perselingkuhan.Tapi aku gag bisa semudah itu ngelupain Rere. Aku gag tau kenapa perasaan yang aku rasain ke dia beda dan gag sama kayak yang lain. Mungkinkah ini yang namanya bener-bener jatuh cinta? Aku gag perduli Rere kurang di mata orang lain, tapi di mataku dia lebih dari semua yang selama ini aku kenal. Aduuh… Ya Allah, jangan ngajak aku bercanda lagi dong.. Please!! Aku butuh petunjuk dariMu..

Iklan

4 thoughts on “Am I a PhILopHObIC? mAYBe. .

  1. Saya baca ini jadi merinding, tapi kamu harus tetep tegar ya, ga bisa kamu hidup di dunia ini tanpa cinta, jadi menurutku kamu tetep harus jadi diri kamu yang berani mengambil keputusan dan “berani” pula mengambil setiap risiko dari “keputusan” yang kamu ambil. Cemungutttttt yuaaa!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s