LiFe iS LikE a bOx Of CrAyOns

Mungkin kita sering mengalami kasus seperti ini. Misalnya, setiap jalan ke mall, kita sering mentraktir teman makan. Tapi sedikitpun dia tidak pernah melakukan hal yang sama pada kita. Hal ini bisa memancing pikiran negatif seperti,’jangan-jangan aku lagi dimanfaatin sama dia’ atau menuduh teman dengan berkata,’huuuh..,orang ini mau enaknya saja!’ dan lain sebagainya.

Pemikiran negatif seperti itu bisa timbul ketika kita merasa sidah melakukan sesuatu yang menurut kita benar dan kita mengharapkan orang lain juga melakukannya pada kita. Namun ketika hal itu tidak terjadi, barulah timbul ‘gesekan’ atau perbedaan.’Gesekan’ ini sebenarnya wajar terjadi saat kita berinteraksi dan berhubungan dengan orang lain karena tidak semua orang memandang satu hal sama dengan sudut pandang yang sama pula.

Menurutku,kehidupan manusia bagaikan sekotak crayon. Kotak crayon ada yang berisi 8,24, atau 64 crayon berwarna. Dan aku menganggap diriku sebagai kotak crayon yang berisi 64. Saat aku bertemu seseorang dari kotak 8 crayon berwarna dan melihat sesuatu sebagai warna magenta, padahal menurut dia warnanya adalah ungu. Kitapun berselisih paham. Ini karena kita melihat satu hal yang sama dengan warna yang sedikit berbeda.

Warna magenta yang aku lihat sebenarnya tidak beda jauh dengan warna ungu. Hanya saja bagiku warna itu terlihat lebih terang karena ada campuran warna lainnnya.Hal ini menjelaskan bahwa tidak semua orang memiliki standar atau tolak ukur yang sama dalam melihat suatu hal atau permasalahan. Mungkin saja orang lain bisa melihat sesuatu yang tidak kita lihat ketika berhadapan dengan hal yang sama.
Tidak hanya gara pandang,kadang cara kita menyikapi hal yang sama juga berbeda satu sama lain. Karena semua orang, walu mungkin secara fisik terlihat mirip, tetapi memiliki pemikiran dan karakteristik yang berbeda-beda. Perbedaan ini, selain datang daro sifat dan karakter, juga dipengaruhi oleh lingkungan, cara tumbuh atau dibesarkan yang tidak sama. Tingkat pendidikan dan kesehatan yang berbeda atau hal-hal lainnya juga turut andil dalam membentuk karakteristok seseorang. Sepasang anak kembar identik sekalipun belum tentu memiliki sudut pandang sama terhadap satu masalah.

Menurut H.Jacson Brown, penulis buku LIFE’S Little Instruction, senua orang punya cara berbeda dalam melihat atau mencari sesuatu. Sama bedanya dengan cara manusia dalam mewujudkan impian atau kebahagiaan. Nah, ketika kita berselisih paham dengan teman karena standar yang berbeda, bukan berarti kita tidak cocok dengan dia. Hanya karena mereka tidak berjalan di jalan yang kita tempuh, bukan berarti mereka tersesat.

Standar yang berbeda membutuhkan pengertian dari diri kita bahwa semua hal tidak bisa dilihat dari sudut pandang yang sama. Jangan samapai kita terjebak menjadi makhluk ‘ego sentris’ yang menganggap bahwa diri kita adalah the center of the universe. Kita tidak bisa memaksa orang lain untuk memiliki standar yang sama dengan kita. Tentu saja, kita membutuhkan proses dan usaha yang lebih besar untuk bisa menerima dan memahami perbedaan ini.

Bila ingin persahabatan ini berhasil, cobalah menerima dan mengerti cara temanmu memandang suatu masalah. Tidak sama, bukan berarti tidak sejalan kan? Sometimes it feels great to be different! Just be the good self of you..!!!

Iklan

63 thoughts on “LiFe iS LikE a bOx Of CrAyOns

  1. Cipppppppppp
    Oi X-1 kok sring remidi se
    Kangen ni sm alumnus 25
    Y tak doain km bs lebih pinter lg ok
    thx teman

    wahhh… makacih doanya…
    tapi kamu tuh doanya semoga lebih rajinnn…
    soalnya yg bikin aku sering remidi itu krena malesss…

  2. wow ..
    kalau saya sih, setiap ada yang berbeda pandangan, lebih baik menghindar saja, daripada gesekan itu semakin sering terjadi..

    ^^
    salam kenal juga

    hehehe… menghindar mungkin salah satu cara…
    tapi cara terbaik adalah ngomong baik-baik tapi klo tetap berbeda biarlah perbedaan itu membuat hidup jadi lebih berwarna

  3. Kenapa harus krayon..??? πŸ˜›

    Justru d situ asyik nya kan, klostandar nya sama mana seru

    btw, kapan-kapan boleh juga d traktirin.. πŸ˜›

    kan crayon itu warna-warni…kayak hidup kita..!!!
    bosen juga kan kalo mengibaratkan hidup itu kayak es campur, pelangi, gado-gado…
    hehehee

  4. kalo traktir teman trus berpikir cuman manfaatin rasana terlalu naif ya … eh bukan ding, tapi orangnna hitungan ma ga ikhlasan .. sekali traktir pengenna di pandang ma orang laen … hehe

    *ga nyambung mode on*

    bener juga.. sih.. tapi itu bukan aku koq.. pemgalaman temen ajahhh..

  5. kita kan ngga satu otak wajar kan perbedaan itu laa justru itu seninya berteman, ada banyak otak, ada banyak pendapat, tinggal kita coba untuk memilahnya

    salam kenal πŸ™‚

    lam kenal juga… maksih udh comment

  6. namun… kita harus mencoba untuk tidak ber-negative thinking with everyone.
    jika.. u berpikr negatif, cepath2 hapuslah pikiran negatif itu dr otakmu nag!!!!

    ya… mama vina..

  7. hi liecha.. πŸ™‚
    akhirnya aku main kesini juga, lama yach.. soalnya liburan aku keluar kota, trus koneksi inetnya payah gitu dech..
    wih.. aku surprise loh liat blog kamu, keren, ya tulisannya ya desainnya..
    ntar ku pasang dech link kamu di blogku, skarang masih renovasi..
    wah desain blogku kalah bagus nich.. hehehe…

    makcihhh.. ya mbak dhani…
    aku udah berusaha ngebagusin blogku… klo hasilnya bagus.. alhamdulillah.. sering mampir ya mbak???

  8. biasa, lumrah kok kalo beda

    everyone is different
    ga ada yg identik sama persis

    tinggal kitanya bisa nerima apa ngga

    kalo ada kejadian liat dari berbagai sisi, jangan asal kemakan fanatisme buta πŸ™‚

    bener bgt tuchhh…

  9. wahhh ngompolin eh ngomongin pilihan lagi yak… [was wes wos was wes wos] seru…seru pertempuran kata2 yang seru… wkwkwkwkwkwkwk

    tabiek
    senoaji

    wahhh.. thankz a lot

  10. Karena aku terlalu baik hahahahaha… semua orang didekatku juga bilang “hati-hati………bla…bla…bla…” … yang tidak penah masuk ke htiku… dan jawabku “ah kayak tak beragama saja kalian ini …. mending seperti aku sebagai orang Atheis yang berprinsip “setiap aku memberi maka aku menabur proteksi”

    So kayaknya aku tak ada problem ya

    berarti… mbak juliach lebih percaya dengan hati nurani daripada omongan orang…. ya nggak..???

  11. wah…………..
    iya juga sih….tapi, kan pren …..
    jadi, ga mungkinlah qta ngmg…. heh kmu kok gitu sih……

    mungkin kita ngomongnya harus dengan cara yg ngggak nyakitin hati…

  12. siiippp…tp orang kan berbeda bgt pula sifat dan pola pikir, tp bkn berarti itu salah. kt hanya perlu saling pengertian dan menghargai, itulah yg bikin persahabatan ttp awet

    yupzzz… bener bgt

  13. yarwe dunk..yarwe…
    bayar dewe-dewe… :mrgreen:

    tiap orang, mesti pny perspektif masing-masing

    hidup adalah perbuatan.
    hidup seperti kotak crayon.
    lagi ngetrend nih, kata2 hidup…

    hidup!
    bila takut hidup maka mati saja
    bila takut mati maka jangan hidup

    kalo udah terlanjur hidup gmn???

  14. egosentris ma egois bedanya apa..??

    *liat Rocknoida*
    waaahhh Forrest Gump., jadi pengen nonton lagi., orang gila yg lari 3 tahun and gk tau dia nanem modal di perusahan buah “apple”….gillaaa…. πŸ˜€

    wehhh gila.. tuh orang gila pasti tajir bgt yagh..??

  15. aw.. keren bgt dek, hwahaha.. anak x-1 emank beda.. bjuang y! moga bz msuk ipa.. tp ipa ntu susah lo! guruny ga enak pdhl pelny susah..

    eh? krayon.. kira2 q ukran brapa y.. 512 mgkn

    wkwkwk

    makasih lho kak..ehm iyagh.. masuk ipa tuh susah tapi aku nggak akan menyerah sebelum bertanding..halah.. (emangnya mau sepak bola yagh..)

  16. Makanya ada istilah “we should think out of the box”..
    Tapi mungkin ikhlas jadi kunci penahan konflik,
    kalo kita kasih tanpa mikir apa-yang-kita-kasih-pasti-kembali, mungkin pemikiran negatif bisa diredam :]

    salam kenal :]

    bener bgt… lam kenal juga..

  17. Lucu juga kamu menggambarkan manusia itu sebagai crayon dalam boxnya yang berwarna-warni. Tapi hidup tuh lebih complicated dari itu. Semakin dewasa, warna-warni yang tampak semakin beragam yang akan membawa kita menjadi lebih matang dalam berpikir.

    bener mbaakkk.. karena itu aku bikin postingan ini.. ada saatnya satu kotak crayon habis dan kita pasti beli crayon baru kan..??
    itu nandain kalo hidup pasti ada perubahan.. makacih ya mbak..

  18. hmm ..
    kita kdu bs saling mngerti satu sama lain ..
    kalo bs, ilangin tuh negatif thingking gitu . hhe

    yupzxzz… tapi aku jarang negative thinking lho..

  19. hauuuuu~~~
    sangat berbobot! e tapi saya sering sih ngerasa begitu. udah baikin orang tapi koq orang ga pernah baikin saya yah? kadang sampe makan ati rasanya.

    dan saya merasa diri saya adalah crayon 8 warna, saya sudah tidak sanggup lagi mengenali variasi warna yang terlalu banyak saking seringnya saya merasa dimanfaatin…

    “i thought that everyone is just exactly like 8 colours-crayon box… they should be the same characteristic with what available in the box”

    wahhh.. mbak.. makin hari makin bertambah lho warna hidupnya mbak tanpa disadari

    ..

  20. kenapa orang yang sering menolong ketika sedang kesusahan tidak ada yang care ataupun sekedar bertanya…

    terkadang cobaan tiap-tiap orang berbeda-beda..salah satunya ya itu.. orang itu sering menolong orang lain, oleh Allah swt dia diuji bisa apa tidak menolong dirinya sendiri tanpa bantuan orang lain..bisa tidak bertahan hanya dengan pertolongan dari sang pencipta.. gitu ajah..

  21. halo selamat pagi…

    mmmm, kenapa ya kalo kt lagi susah sahabat malah pergi jauh. tp kalo sahabat lg susah malah kita dikejar kejar????

    wahhh… itu berarti bukan sahabat yang baik.. sahabat itu selalu ada saat senang dan sedih.. itu sih dia maunya pas lagi manis aja.. tapi kita nggak boleh negative thinking dulu.. mungkin dia punya masalah yg rumit bgt dan bersamaan pas kita butuhkan..

  22. sepakat, jangan lupa baca manual penggunaan cryona, simpan ditempat sejuk dab jauhkan dari sengatan matahari hehe. OOT πŸ˜€

    yehhh.. aku sekarang lagi pake cat air tuh..btw crayon kok di jauhkan dari sengatan matahri?? takut crayonnya meleleh??? kan nggak mungkin..

  23. Berbeda paham sih hal yang wajar, tapi setidaknya jangan dibesar-besarkan perbedaan itu. Cari jalan yang paling baik dengan menjadikan perbedaan itu untuk bisa saling melengkapi.

    baik paaakkk…

  24. wah, kalau memberi aku memang jarang soalnya memang masalah keadaan finansial yang belum dikasih lebih.

    Makanya aku kalau pingin ngebantu orang, ya dengan ilmu aja..

    *hayyah, berasa ilmumu sebanyak gunung ya ndop?*

    iya.. juga sehh..kalo aku bantuan dengfan dengerin curhatan aja deh… hehehe

  25. yak ampun, nih cewek pinter banget nulisnya … keren banget lis πŸ˜€ *response gak nyambung* :p

    waduuhh.. mabk fenty.. biasa ajah.. aku juga masih belajar kok.. tapi makasih banget ya mbak..

  26. buatku memberi ya memberi tanpa pernah meminta imbalan..
    pun dLm persahabatan ato dLm kehidupan..

    bener bgt.. kalu kita ngasihnya ikhlas walaupun nggak dibales sekarang suatu hari akan ada yang menggatikannya..

  27. halo.. hidup itu ya tergantung gmana kita jalanin n milihnya.. whehehe.. bisa jdi menurutmu kyak kotak krayon atau gado-gado.. tapi ada juga yg ga gtu kan..

    lam kenal y..

  28. john mayer’s quote : β€œLife is like a box of crayons. Most people are the 8-color boxes, but what you’re really looking for are the 64-color boxes with the sharpeners on the back. I fancy myself to be a 64-color box, though I’ve got a few missing. It’s ok though, because I’ve got some more vibrant colors like periwinkle at my disposal. I have a bit of a problem though in that I can only meet the 8-color boxes. Does anyone else have that problem? I mean there are so many different colors of life, of feeling, of articulation.. so when I meet someone who’s an 8-color type.. I’m like, “hey girl, magenta!” and she’s like, “oh, you mean purple!” and she goes off on her purple thing, and I’m like, “no – I want magenta!”” πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s